Alah divaksin, baa kok kanai juo?

Vaksin itu ibarat payuang. Payuang tu gunonyo supayo indak basah badan kanai hujan. Tapi, mantang-mantang alah bapayuang, tu babaok juo balari, basikencak, balanyah baancah juo aie taganang, basah juo lah badan dek e. Jan payuang nan disalahkan.
Memang ado juo urang nan pakai payuang tu elok-elok. Bajalan bantuak anak daro marapulai. Basinsiang gai sarawa ka ateh. Sadang bajalan talamak, ondeh mak… ado oto kancang lewat. Pas pulo di sampiang awak bana aie taganang dilinyau e. Malang ndak dapek ditulak, mujue ndak dapek diraiah. Kuyuik badan tu dek e. Sampai naiak lacah ka muko. Tu ka baa lai? Badan basah harus dikariang an, badan sakik harus dicegak an. Jan payuang pulo nan disalahan. Kan alah bapayuang mah, baa kok basah juo?
#AjoSains

Kuliah Daring Seru via WA ala Saya

Saya mau berbagi cara kuliah melalui grup WA yang seru menurut saya. Karena kalau dalam bentuk video conference saja, sangat tidak menarik bagi saya dari sudut pandang pengajar. Belum lagi kendala teknis sinyal, dan respon mahasiswa yg sedikit seakan kita berbicara sendiri saja. Cara berikut ini cocok untuk kelas sekitar 15-20 orang. Jika kurang dari itu, diskusinya akan minim. Jika lebih jumlahnya, akan sangat sesak sekali grup jadinya.
Tahapannya:
- bagikan tugas presentasi ke kelompok-kelompok. Setiap pertemuan ada yang presentasi.
- mereka harus sudah merekam atau membuat video presentasi dan sudah diupload di YouTube sebelum jam kuliah dimulai. Linknya dibagikan di grup WA. File presentasinya juga.
- 15 menit pertama ketika di jam kuliah, itu diberikan waktu untuk menyimak video.
- 30 menit berikutnya adalah waktu untuk bertanya, berkomentar atau memberikan saran. Ini wajib setiap orang selain presenter. bisa lewat pesan tertulis atau pesan suara. Sebagai bukti kehadiran. Jika tidak ikut, maka dianggap tidak hadir.
- setelahnya dilanjutkan dengan jawaban, diskusi dll.
Ini akan seru sekali. Semua mahasiswa langsung aktif. Dan akan dijumpai banyak pertanyaan yg tidak nyambung dengan topik pada pertemuan tersebut. Hehe… Malah, di pertemuan pertama saja, topik yg mereka tanyakan dan bahas itu sudah hampir mencakup seluruh materi dalam satu semester itu. Kalau saya malah senang dengan hal ini. Dengan mahasiswa berjumlah 15-20 orang, itu akan sangat kaya sekali bahasannya.
Kita sebagai pengajar mengamati dan menanggapi diskusi mereka. Kita bisa pancing untuk mereka carikan link referensi, mengajak mereka untuk kirimkan gambar atau skrinsut yang merujuk dengan apa yang dibahasnya. Di akhir, kita bisa berikan closing statement, melakukan presentasi singkat dengan pesan suara, berikan referensi tambahan dll. Dan semua diskusi kita itu terekam baik di grup. Bagi yang berhalangan hadir, masih bisa menyimak, walaupun berstatus absen di kehadiran.

Cerita chat seorang mahasiswa (M) dengan dosen (D)

M: Assalamu’alaikum pak.
Sejam kemudian
D: Wa’laikumussalam.
30 menit kemudian.
M: Maaf pak mengganggu. Boleh saya chat berdiskusi dengan bapak.
2 jam kemudian:
D: Silahkan.
20 menit kemudian
M: saya ingin diskusi tentang penelitian pak.
Hari sudah malam. Pesan tak terbaca oleh dosennya.
Besok paginya.
M: Assalamu’alaikum. Maaf mengganggu pak.
Akhirnya si dosen mendiamkan saja tidak membuka pesan tersebut.
Tengah malam baru dibuka oleh si Dosen
D: Wa’alaikumussalam.
Dari percakapan di atas apakah ada yang salah? Lalu siapakah yang salah? Hehehe….

“pakkk”

Gaya bahasa beberapa mahasiswa sekarang dengan menambahkan huruf k dibelakang kata pak. Saya jadi penasaran itu maksudnya apa, maka saya tanyakan. Begini dialognya antara saya (S) dengan mahasiswa bimbingan saya (M) yang namanya disembunyikan diganti dengan [nama].
——
M: Baik pakkk
S: Oiya, tulisan “pakkk” dengan banyak huruf k itu cara bacanya bagaimana?
S: Saya lumayan sering juga dapat pesan seperti itu.
S: Ini pertama kalinya saya tanyakan. Apa arti dari banyak k itu
S: Itu khasnya seumuran [nama] ini
M: bacanya kayak biasa aja pak ????
S: Jika huruf k nya semakin banyak itu artinya apa?
M: aduh pak, kalau artinya [nama] juga kurang tau pak ????
S: Terus, apa beda makna antara pak dengan pakkk?
M: Kalau artinya ttg huruf yg banyak k nya itu juga kurang tau pak????
S: Kalau gak beda, kenapa mau merepotkan jempol dengan menambah huruf k?
S: Apa jempolnya sudah sulit berhenti? Hahaha
M: ????
M: Kalau menurut [nama], bedanya mungkin di nada nya pak. Kalau komunikasi langsung dengan komunikasi via chat seperti ini kan beda gitu pak ????
M: Tidak ada makna khusus pak untuk huruf yg berlebih itu pak
S: Iya, itu yang saya mau tanya. Apa bedanya? Apakah beda nada atau beda intonasi?
Kalau paaaaak, itu jelas a nya panjang. Kalau k nya banyak, apakah dibaca tersendat ditahan huruf k nya lama-lama?
M: Ehh, intonasi maksudnya pak ????
S: Ok, coba [nama] rekam di sini. Beda bunyinya “Bisa pak” dengan “Bisa pakkk”????

——

Akhirnya saya dapatkan rekaman beda pengucapan antara pak dan pakkk. Pakkk itu ternyata dibaca dengan intonasi akhir yang lebih diayun, supaya terkesan lebih sopan.

Lalu, timbul tanya besar di pikiran saya. Apakah mereka tidak pernah baca cerpen, novel atau komik? Yang saya ketahui pakkk itu akan dibaca dengan intonasi yang tiba-tiba, cepat dan keras. Biasanya untuk bunyi tamparan. Sama dengan ketika terjatuh, berbunyi brukkk.
Atau jangan-jangan komik sekarang sudah beda cara penulisannya?
Atau gara-gara mereka itu sekarang ini generasi tonton, bukan generasi baca. Sehingga mereka tidak bisa lagi menuliskan yang terucap atau mengucapkan yang tertulis secara benar?
Atau, akankah mereka akhirnya akan merubah KBBI dan EYD?

Sabanyak tu nan cegak dari kopit, baa kok ndak diumumkan ubek nan diagiah apo? Kan bisa tahu pulo masyarakat.

Kopit iko pinyakik baru nan berasal dari virus. Pado umumnyo pinyakik virus tu banyak nan alun tahu ubeknyo apo. Contoh pinyakik lain nan alun tahu ubeknyo sampai kini yaitu DBD. Dan sabananyo indak paralu gai diubek doh, dibia an sajo cegak surang tu mah. Tapi ado syaratnyo, asal lai indak mati duluan. Baa kok mode tu?

Kalau diibaratkan, ibarat ado perusuh nan manyarang marusak ka dalam nagari. Karajo e marusak mahancue an. Sabananyo di badan nagari itu alah ado tasadio satgas nan banamo antibodi. Antibodi ko karajo e mulai dari mencari, menyelidiki sia nan biang parusuah tu, sampai ka mancari titik lamah, caro malawannyo dan manyarang mambunuah parusuah tu. Si Kopit iko parusuah mode baru, satgas antibodi ko binguang dibueknyo, alun pernah diajaan lai baa caro mambunuahnyo. Jadi, butuh wakatu pulo baraja dan mancari tahu sia bana parusuah tu kini. Wakatu bajalan juo, kampuang nagari tu alah tambah rusak juo, rumah alah hancue-hancue. Kalau talambek, tamaik lah nagari tu punah dek e. Kalau lai capek ketahuan dan bisa dikendalikan, aman lah tu nagari.
Nah, urang medis itu kini ko hanyo bisa mambantu manyalamaik an nagari dengan caro ibaratnyo mamadamkan api dari rumah nan dibaka dek parusuah tu, mamelok an kampuang nan rusak, manyambuang baliak kabel listrik dan air pam, maagiah makan ka satgas dan tentara antibodi, manyadiokan makanan tambahan ka masyarakaik dll. Urang medis sampai kini alun tahu baa lah caro mausie parusuah tu, jo apo ko lah ka ditembak dibunuah parusuah tu indak pulo tahu sampai kini.
Jadi, apo bana nan dikarajoan dek urang medis di rumah sakik? Kini ko mereka cuma mambantu badan nan sakik jo apo nan bisa dibantu sajo. Jikok damam tinggi, diturunkan panehnyo. Jikok sasak angok, dibantu jo oksigen. Jikok tensi randah atau turun, dicubo dikendalikan. Jikok jantuang tauncang, dicubo pulo mananang an dan banyak lai. Ambo iko iyo ndak mangarati bana doh, pinyakik tu sambuah, tanyo ka dokter.
Jadi, apo bana nan sakik dek gara-gara kopit ko? Baa kok ka sampai sagalo macam efeknyo? Nah itu alun jaleh bana pulo sadonyo kini lai. Nan jaleh kini, paru-paru urang itu dirusak e. Badan mandamam tinggi. Kalau paru-paru rusak, sasak angok, tu alah banyak efek lain jadi nyo. Apo lagi urang nan alah bapinyakik an sabalun e. Apo lagi kalau paru-paru tu bana alah rusak total, itu baa aka lai. Paru-paru buatan alun tasadio sampai kini. Barangok kalua badan jadinyo lai.
#AjoSains

Apo bana Gen dan DNA tu?

Gen itu latak e di dalam satiok sel di makhluk hidup. Ibaratnyo, isinyo sagalo macam informasi, tampek rujukan, undang-undang, panduan nan dibutuhkan dek sel itu untuak bakarajo. Gen itu pun menjadi panando sifat dari makhluk hidup itu. Ado gen yang menjadi rujukan seperti apo rambuik urang tu ka tumbuah, ado gen yang menjadi panduan apo golongan darah nan ka diproduksi, ado gen yang menjadi panando ka jadi jantan atau batino we e ko. Dan sagalo macam karajo dari sel dan makhluk hidup itu, sadonyo marujuak ka gen yang ado di dalam sel masing-masing. Jumlah Gen dari manusia itu sekitar 19.000 sampai 30.000 macam. Bara na sabananyo, sampai kini masih banyak nan alun tahu lai. Uniknyo, satiok sel di seorang atau sa ikue atau sabatang makhluk hidup tu, isi gennyo samo. Lengkap sadonyo. Walaupun di dalam sel mato, tapi informasi tentang aturan dan rujukan yang dipakai untuak memproduksi warna kulik pun ado dalamnyo.
Gen satiok urang babeda-beda isinyo. Kan ado urang nan tinggi, nan randah, nan hitam, nan putiah dll. Babeda-beda. Gen itu pulo nan diturunkan ka anak keturunannyo nanti. Gen anak itu, maambiak sifat saparo dari amak e, saparo pulo dari abak e.
Nah, apo DNA itu? Kalau ibaratkan gen tadi informasi, misalnyo pasal tentang bantuak hiduang, DNA itu lah ibaratnyo huruf-huruf panyusun pasal tadi. DNA iko terdiri 4 “huruf” sajo A T G C, singkatan dari Adenin Timin Guanin Cytosin. Huruf-huruf ATGC iko tasusun bantuak banang, banang tu di dalam kumparan, kumparan itu pun dikabek pulo inyo samo inyo, iyo sabana padek guluangnyo sampai akhirnyo manjadi 46 bungkuih (namonyo kromosom) kalau di sel manusia. Jumlah huruf DNA manusia total sadonyo yang manulihkan pasal-pasal di gen tadi tu totalnyo sekitar 3 milyar. Satiok orang / individu babeda DNAnyo. Jo DNA itu lah kini urang mancari tahu sia sabananyo we e, sia amak e, sia abak e. Walaupun dapek barang tu saujung kuku je nyeh atau pun karak ketombe di kapalo e, insya Allah bisa dilacak. Tantu lah jo ilmu dan teknologi yang ado terbatas kini ko.
#AjoSains

Ajo-Ajo Maota Korona

Ajo 1:
Ada beberapa hal yang membuat isu ini mengemuka Jo.. Pertama keseriusan pemerintah dalam menanggulangi korona sangat rendah hal ini terlihat kurangnya perhatian pemerintah terhadap nakes yg berperang melawan korona. Kedua data tentang corona tidak jelas berapakah pasien yg murni meninggal oleh korona pun juga tidak jelas, pasien yg sembuh dari corona banyak tetapi bagaimana proses sembuhnya juga tidak dijelaskan dg rinci padahal vaksin virus belum ada.
Ajo 2:
Ambo jawek nan terkait jo riset ilmiah sajo yo Jo. Kalau terkait jo pemerintah, tanyo an lah ka Ajo awak nan duduak di ateh kini tu.
1. Berapa persen pasien yang murni meninggal karena korona?
Untuak manjawek pertanyaan iko je, bisa tamaik beberapa urang PhD dek e ko mah Jo. Baa pulo ka bisa ditantukan yang murni maningga dek Korona ko sajo, sedangkan urang ko bapinyakik je sado e. Kalau pun indak pinyakik gawat, antah bakada bapanau gai di kuduak nyo. Nan jaleh, urang tu maningga 100% karano angok e baranti. Cubo angok e jalan taruih, hiduik juo tu mah. hehehe…
2. Bagaimana proses sembuhnya?
Iko pun banyak PhD dan profesor yang bisa dihasilkan untuak manjawek iko.
Jadi, saba Jo, kalau nio jawaban untuak pertanyaan itu. Untuak jadi PhD minimal 3 tahun. ”</p

Untuak nan indak picayo ado korona samo sakali

Kini ko dokter jo peneliti saluruh dunia sibuk paniang, ado pinyakik baru. Pinyakik itu mambuek paru-paru tabuak-tabuak baraie, sahinggo damam tinggi dan sasak angok. Bantuak tabuak-tabuak e babeda jo TBC. Kalau TBC ko babulan batahun alun ka mati lah. Iko kancang bana. Hitungan hari je. Nah, pinyakik iko lah nan diagiah namo Covid-19 dek dokter dan peneliti. Kalau mangecek an Korona iko indak ado, tu yang sadang sakik kini ko apo namo pinyakik e tu? Tolong bantu dokter dan peneliti ciek dih. Kalau indak nio diagiah namo Korona atau Covid-19, tolong carian namo pinyakik e ciek.
Kalau indak picayo juo ado nan sadang sakik itu kini, pai lah ka rumah sakik. Atau cari keluarga nan sadang sakik tanyoan. Caliak lah bantuak rontgen paru-paru e. Caliaklah bantuak sasak angok e.
#AjoSains

Untuak nan picayo ado korona tapi indak picayo korona itu di Indonesia. Cuma picayo di Wuhan sajo.

Satiok makhluk hiduik itu punyo DNA atau RNA. Jo DNA itulah peneliti tahu sia we e, sia apak amak e. Susunan DNA korona iko alah ado dibagi urang ke seluruh peneliti di dunia. Susunan e tu bisa dicaliak siapopun gratis. Indak ciek duo doh, dari berbagai tampek. Dari Indonesia alah mangirim pulo belasan sampel data lengkap susunan DNA (whole genome) raso e.
Nah, susunan DNA itu lah nan dicaliak katiko tes swab. Ibarat scan barcode katiko balanjo, huruf-huruf DNA itu lah nan kalua, pas, sesuai dan cocok dengan kode DNA Covid-19 iko. Baa pulo caro e kalau manyabuik an Covid-19 iko indak ado di Indonesia? Sedangkan DNA e basobok di tiok hiduang urang nan positif ko. Adokah konspirasi nan bisa malatak an DNA itu ka hiduang urang-urang tu?
#AjoSains

Apo beda bakteri jo virus?

Bakteri tu kenek, virus jauah labiah kenek.
Bakteri itu makhluk hidup satu sel, virus itu indak cukuik 1 sel doh.
Virus itu indak mangarik, indak makan-makan, indak bernafas, indak batalue, indak baranak maupun indak membelah diri. Dikecek an iduik inyo mati, dikecek an mati inyo iduik.
Virus itu karajonyo cuman ciek, mainfeksi sel. Tujuan utamanyo pun ciek, manyuruah sel memproduksi virus tu pulo.
Kalau sel itu ibarat pabrik yg memproduksi barang, virus itu isinyo cuma desain barang yg ka dibuek sajo ditambah perlengkapan menginfeksi.
Katiko virus mainfeksi sel, ibaratnyo karateh desain barang yg kadibuek dek pabrik tu dituka dek virus ko jo desain virus itu sendiri. Mako sel itu mambuek dan mapabanyak virus tu se karajo e.
#AjoSains